Tuesday, 27 August 2013

Sebatang Rokok dan Aku



Hei kamu, malam ini tidak mahu hisap aku?”. Setiap kali aku memandang kotak rokok, itu saja yang aku dengar. Kadang kadang terfikir apa aku sudah gila atau itu semuanya nyata. Aku capai kotak rokokku, “Memang aku mahu hisap kamu, wahai rokok kawanku.” Kata ku sambil mengeluarkan sebatang rokok dari kotak. Belum sempat aku bakar, aku dengar suara halus menyapa. “Jika aku kawanmu, kenapa mahu bakar aku?” Kata suara itu. Aku tersentak, “Takkan rokok ni boleh bercakap, canggih betul.” Bisikan hatiku sendiri. “Tak perlu kau nak pelik, tak perlulah kau nak berbisik. Aku boleh dengarnya semuanya. Apa dalam hati kau aku dah selam” perli rokok itu tadi. Aku cuma berdiam diri, aku cuma memerhati dan berfikir adakah aku bermimpi. Melihat gelagat aku, rokok itu melompat dan menjentik dahi aku sambil berteriak “Woi, kau tak bermimpi, ini reality. Aku memang boleh berinteraksi.” Lepas itu baru aku percaya, aku masih belum bermimpi. Terasa sakit dahi bila dijentik tadi.
Aku masih tidak berkata apa, hanya diam kan diri. “Kau nak diam sampai bila?” Rokok itu menyapa. “Aku tak tahu apa hendak ku kata.” Luahku kepadanya. “Sudahlah, simpan saja rasa hairan kau itu. Macam ini lah, malam ini aku temankan kau. Kita berbual tentang apa saja, tentang cinta, tentang rasa, arhh tentang semua, habis cerita.” Cadang rokok kepadaku. Aku pun bersetuju. Sebab apa, aku pun tak tahu. “Hei kawan, kau tak bosan ke dengan hidup kau?”. Rokok terus bertanya tanpa memberi aku berkata apa apa. “Kenapa kau bertanya begitu?” Tanya aku pelik. “Macam ni, aku dah lama perhatikan kau. Siang kau pergi kerja, habis kerja kau balik rumah. Lepas itu, kau tidur. Kalau cuti pun kau duduk rumah sahaja. Tak bosan ke begitu?” Sambung Rokok panjang lebar. “Normal lah tu. Kau hanya Rokok. Apa kau tahu?” Jawab aku pendek. Malas aku nak bercerita tentang itu. “Normal kau kata? Aku rasa kau ni gila. Tak pun kau bukan manusia, kau ni mesin. ROBOT. Hahahaha.” Tambah Rokok sambil gelakkan aku. “Kau ni dah kenapa? Asal cakap aku macam itu?” Tanya aku dalam nada yang sedikit marah. “Kau tengoklah orang lain, orang lain pun kerja juga tapi tak macam kau. Kau tak ada kawan ke? Kekasih hati? Yang biasa aku lihat, orang sebaya kau ni akan lepak dengan kawan kawan atau kekasih hati bila kelapangan. Kau tidak. Teperuk dirumah saja. Itu yang aku cakap kau ni robot.” Terang rokok sambil memerli lagi. Betul rokok ini cakap. Aku banyak menghabiskan masa aku dirumah sahaja. “Aku ada kawan tapi kawan aku semua sibuk sama macam aku. Paling tidak bila mahu berjumpa cuma mintak tolong. Tak duit. Mintak tolong tenaga. Itu yang aku malas beria dengan diaorang.” Aku pun mula bercerita. “Tentang kekasih hati, bagaimana?”Tanya Rokok lagi. “Dulu aku ada kekasih, tapi sekarang dia dah pergi. Dia cakap aku tak selalu ada masa untuk dia. Kalau ada pun aku akan menyakitkan hati dia. Itu yang dia pergi.” Aku layan rokok perlahan lahan. “Kalau aku jadi kekasih hati kau pun aku cabut lari. Kau ni robot, bukan ada perasaan.” Rokok memerli lagi dan terus mengetawakan aku. Aku sangat terasa dengan apa dia kata. Aku pegang Rokok. Aku inggin patahkan dia. Terasa malas nak berbual dengan dia lagi. “Heii, janganlah macam ini. Aku cuma bergurau saja tadi. Maaflah. Tak ada niat nak sakitkan hati kau. Aku cuma nak ceriakan kau. Tolong, jangan patahkan aku.” Rayu Rokok kepadaku. Sambil merayu dia masih mengelakkan aku. Mungkin dia betul inggin ceriakan aku. Aku letak balik dia balik atas meja didepan aku. “Aku tahu salah aku, aku tak pandai jaga hati orang. Sebab itu lah aku lebih suka menyendiri. Tak perlu jaga hati orang. Tak perlu kisah fasal orang, yang penting sekali aku gembira” Kataku sambil minum kopi yang ku buat tadi. “Kalau aku jadi kau, aku tak gembira. Au nak berbakti. Aku nak membalas budi. Barulah orang ingat dan kenang aku walaupun aku dah mati.” Kata Rokok dengan megah. Aku cuma membatu mendengar hujah si Rokok ini. Dalam hatiku berkata “Apalah yang kau boleh buat, kau tu cuma sebatang rokok. Kalau aku mati pun kau sebabnya. Itu ke kau panggil berbakti?” Ketawa kecil aku dengan bisikan hati ku sendiri. “Tadi aku kata kalau aku jadi engkau.Ya, aku tak lupa, aku cuma sebatang rokok. Aku punca orang mati.” Rokok menyapa dengan nada yang sedih. Aku terlupa dia tahu apa ku kata didalam hati ku. “Hei, janganlah macam ini. Aku mintak maaf okay. Kalau kau tak da siapa sudi temankan aku?.” Aku cuba mengambil hati Rokok ini. “Dah lah, lupakan saja tentang itu. Aku tak simpan pun apa kau kata. Ha, aku ada benda nak tanya. Kalau kau diberi peluang nak jadi benda atau apa saja, kau nak jadi apa? Macam kereta ke, telefon ke, kau nak jadi apa?” Rokok bertanyakan aku soalan yang baru. Menarik sungguh soalan tu, dia buat aku terfikir sekejap. Tanpa berfikir lama aku pun jawab. “Kalau macam tu, aku nak jadi batu. Aku nak duduk diam saja. Tak payah fikir pasal orang. Tak perlu nak jaga hati orang. Macam sekarang apa yang aku sedang buat.” Aku menjawab sambil mengelakkan diri ku sendiri. “Apa benda lah kau ni, dalam banyak banyak benda dalam dunia, batu yang kau pilih. Tapi bagus juga sebab memang kena dengan hidup kau.” Perli Rokok sambil mengetawakan aku lagi. Aku pun turut ketawa bersama. Dalam ketawa aku bertanya. “Kau ketawakan aku, kau tu nak jadi apa? Tong sampah atau tandas awam? Boleh berbakti untuk orang.” Makin kuat aku ketawa. Kali ini aku ketawakan dia. “Kau jangan nak melebih. Kalau aku diberi pilihan, aku nak jadi pelangi. Boleh buat orang ceria hati. Tak nak aku jadi rokok punca orang mati.” Jawab Rokok menghentikan gelak ketawa aku. Lalu aku pun bertanya “Kenpa pelangi? Macam mana pelangi buat orang ceria?.” “Kau ni lembablah. Itu pun nak aku terang kan. Begini, pelangi hanya muncul bila hujan. Kadang kadang orang sedih bila hujan turun. Jadi bila lepas hujan turun. Pelangi menhiasi langit yang tadinya mendung. Pelangi menceriakan langit dengan warna warni yang dia ada dan bila pelangi hilang, pasti orang akan tercari cari dan menanti kemunculan pelangi. Itu bagi aku berbakti dan cara itu aku akan sentiasa diingati. Sekarang kau faham maksud aku tadi?” Terang Rokok kepada ku. Sangat jelas. Baru aku faham apa dia maksudkan tadi. Bagus juga Roko ni. Berniat mulia. “Kita hidup di dunia bukan sendiri, cukup ke kita berbakti? Sudahkah kita membalas budi? Itu kau fikir lah sendiri.” Tambah Rokok lagi sebelum aku sempat membuka mulut. “Betullah apa kau kata cakap Rokok. Selama aku hidup apa yang aku dah buat untuk orang orang. Aku pun tak tahu lah. Tapi boleh ke aku nak balas semua budi orang, lagi lagi mak aku? Agak agak kau lah kan Rokok, ada ke orang ingat dekat aku bila aku mati nanti?” Tanya aku sambil membaringkan diri di sofa. Aku dah tak melihat Rokok, aku cuma bercakap saja. Lama juga aku tunggu tindak balas Rokok. Pelik, Rokok hanya mendiamkan diri. Aku pegang Rokok, aku letak ditelinga. Aku tunggu dia bersuara. “Rokok, kenapa kau diam? Cakaplah dengan aku” Aku teruskan usaha untuk membuat Rokok bersuara lagi. Ternyata usaha aku sia sia. Rokok dah tak mahu bersuara. Dia tinggal kan aku begitu sahaja. Tinggalkan aku dengan solan yang tiada jawapannya.
Aku duduk di sofa dan memikirkan balik apa yang dia dicakapkan oleh Rokok. Mungkin dia mahu aku cari jawapannya sendiri. Mungkin dia mahu aku mengubah diri. Ya, aku tahu aku tak boleh jadi pelangi, tapi yang pasti aku boleh berbakti. Masih boleh aku membalas budi. Aku akan tolong sesiapa yang memerlukan. Aku akan cuba faham perasan dan hati orang. Rokok, aku tahu dalam dunia ni aku tak sendiri. Jadi aku tak akan lagi menyendiri. Di luar sana masih ada orang perlukan aku dan aku memerlukan mereka semua. Terima kasih kawan, terima kasih sedarkan aku.

#MEROKOK MEMBAHAYAKAN KESIHATAN =)





TRIMAS =)

SAHABAT SEJATI


Siapa tidak mahu sahabat sejati;
Tapi di mana boleh dicari??

memang dah tahu susah nak di ganti;
kenapa susah nak dihargai??

Sunday, 25 August 2013

Sebuah Pencarian




Mencari pelangi;
Biar la selepas hujan berhenti.

Mencari kawan;
Biarlah yang betul sejati.


Mencari kasih;
Biarlah sampai ke mati.

Mencari cinta;
Biar lah yang suci.

Seperti cinta kepada yang ILAHI..




*sumber.




TRIMAS =)


Saturday, 24 August 2013

Untuk Mu

Ini ku karang
untuk mu Sayang.

Sudikah kau
terima lebih
dan apa ku kurang?

Sudikah kau
sentiasa ada
masa ku susah senang?

Sudihkah kau
menanti ku pulang
di waktu siang?

Sudikah kau
teman malam ku
mengira bintang?

Sudikah kau
mencari aku
jika hilang?

Sudikah kau

Wahai Sayang ??



TRIMAS =)

Friday, 23 August 2013

KEHIDUPANKU






Hidup hamba,
Siapa boleh menduga.
Bila masa suka,
Bila masa duka.
Hidup dipenuhi dusta,
Kelak esok berduka.
Hidup dengan ketawa,
Tidak pasti bahagia.
Hidup dengan airmata,
Belum tentu sengsara.
Teruskan bergembira,
Walau hanya sementara.





TRIMAS =)


Siapa Kamu

Kau suka bercerita,
Walau benda sama,
Cerita kau berbeza,
Apa kau lupa,
atau kau sudah gila?

Tujuan apa begitu?
Adakah cubaan menipu?
Tapi siapa kau tuju?
Pada diri aku,
atau diri kamu?

Apa kau sembunyikan?
Adakah mengerikan,
atau ia memalukan?
mungkin untuk keriangan.

Sungguh payah mengerti,
Diri kau yang kini,
Mana hilang pergi,
Diri yang kukenali,
Atau ini yang asli?

Bukan ku keji,
tidak jugak ku benci,
aku cuma mencari,
Punca engkau sebegini.


TRIMAS =)

Bidadari Mimpi

Berbaju unggu,
tersenyum engkau disitu.
Inggin ku sapa mu,
Tapi diri rasa malu.

Senyum ketawa,
lirikan manja,
suka aku melihatnya,
membuat jantung berhenti seketika.

Kau hilangkan diri,
Sekeliling ku toleh cari,
mana hilang pergi
Gadis secantik bidadari.

Owwhh,
rupanya kau disitu,
diselundung oleh temanmu,
tapi akhirnya kau berlalu,
kemana tuju,
aku tak tahu.

Terdetik dihati,
boleh ke bertemu lagi,
wahai bidadari.

muncul lah engkau dalam mimpi,
Hadir lah engkau di realiti..



TRIMAS =)